Melihat Kreasi Batik Jumput Kawasan Kampung Tahunan

Maria Tri Handayani /100904115

Image

Batik merupakan satu dari berbagai warisan kebudayaan yang Yogyakarta miliki sejak dulu. Tak sekedar sebagai warisan kebudayaan yang ditransformasikan ke berbagai produk sepertihalnya pakaian, tas, dan aksesoris lainnya, kini batik juga dilihat sebagai sebuah nilai potensi wisata yang dapat dikembangkan. Sepertihalnya kerajinan batik jumput di kawasan kampung wisata Tahunan, Umbulharjo.

Kampung wisata yang berdekatan dengan Taman Makam Pahlawan Nasional Kusumanegara ini  menjadi salah satu kawasan yang berkembang menjadi sebuah kampung sentra batik jumput di Yogyakarta. Jangan bayangan dulu sebuah kampung dengan deretan showroom batik jumput di sepanjang kiri kanan jalan. Baru ada beberapa showroom batik yang dapat ditemui di sini. Maklum, saat ini Kampung Tahunan bisa dikatakan masihlah baru mempersiapkan dan mengembangkan diri menjadi sentra batik jumput Yogyakarta.

ImageSekalipun demikian, kita tetap dapat melihat berbagai jenis batik jumput kreasi warga Tahunan di salah satu showroom batik milik kelompok jumputan Ibu Sejahtera. Jumputan Ibu Sejahtera merupakan salah satu kelompok ibu-ibu dari kampung Tahunan yang turut mewujudkan dan mengembangkan kampung Tahunan menuju sentra batik jumput. Dengan pendampingan dan binaan dari Lembaga Sosial Peningkatan Partisipasi Kampung, kelompok jumputan Ibu Sejahtera mengadakan pelatihan rutin pembuatan batik jumput hingga akhirnya kini dapat memproduksi batik jumput sendiri.

Terbentuknya kelompok ini sendiri bermula dari keinginan sekelompok ibu-ibu untuk menambah keterampilan yang mereka miliki. “Dulu awalnya itu kita kan ada pertemuan di luar PKK. Jadi kita bentuk kelompok anggota awal 10 orang. Trus kita pertemuan setiap bulan, arisan, simpan pinjam. Itu dari April 2011.  Trus udah jalan kan lama-lama bosan ya. Ibu-ibunya mintak mbok kita di kasih keterampilan. Trus kita menentukan ya sudah kalau gitu batik jumput saja” jelas ibu Lisferi Setiarini, koordinator Lembaga Sosial Peningkatan Partisipasi Kampung.

Setelah awalnya mendapatkan pelatihan dan memproduksi batik jumput, Kelompok Ibu Sejahtera juga telah beberapa kali memamerkan hasil karya mereka di beberapa pameran. Dari sini pula mulai muncul respon dari masyarakat terhadap batik jumput karya mereka. Hingga kini pun, Kelompok Jumputan Ibu Sejahtera masih rutin mengadakan pelatihan-pelatihan kepada para anggotanya untuk meningkatkan dan melahirkan Imagebatik-batik jumput dengan inovasi dan kualitas yang lebih baik.

Batik jumput sendiri pada dasarnya berbeda dengan batik jenis lainnya karena tidak menggunakan lapisan lilin tetapi diikat atau dijahit dan dikerut dengan menggunakan tali. Pembuatannya diawali dengan pembuatan pola di atas kertas manila lalu kemudian dijiplak di atas kain. Setelah itu baru pola di atas kain dijahit jelujur dan diikat dengan menggunakan tali rafia bila menginginkan efek garis lebih tebal. Selain iu bisa juga dengan memanfaatkan media lain seperti manik-manik atau benda-benda yang dapat memberikan efek “jumputan” lainnya.

Pewarnaan batik jumput dengan pewarnaan sintetis dilakukan dengan menggunakan bahan pewarna jenis indigosol atau naptol. Yang membedakan keduanya adalah bahan campuran yang harus disediakan serta teknik pewarnaan. Indigosol memerlukan cahaya matahari untuk mengubah warga kain sementara kain dengan pewarnaan naptol tidak memerlukan cahaya matahari. Setelah pewarnaan, batik jumput terlebih dahulu dibilas dengan air biasa, baru kemudian memasuki tahap pendedelan. Jahitan atau ikatan yang ada di kain dilepas dan dibilas lagi dengan air bersih. Setelah tahapan ini dilalui maka pola dan motif jumputan akan tampak di kain tersebut.

ImageBatik jumput dapat dikreasikan dalam berbagai motif dan warna yang variatif. Selain itu batik jumput juga dapat dijadikan pilihan dasar pakaian yang menarik. Selain dapat melihat berbagai produk batik jumput, kita juga dapat langsung membeli batik jumput Ibu Sejahtera di showroom tersebut dengan harga berkisar dari Rp 150.000 hingga Rp 300.000, tergantung kepada pola, besar atau kecil motif, serta penggunaan warna dalam batik tersebut.

Kawasan ini memang baru berkembang menjadi sentra batik jumput Yogyakarta. Namun tak ada salahnya bila menyempatan diri berkunjung ke daerah ini dan melihat berbagai keindahan warna dan corak batik jumput di showroom batik yang tersedia. Barangkali dengan minat, perhatian dan apresiasi kita terhadap kreasi batik jumput warga Tahunan ini justru dapat membantu mengembangkan dan mempopulerkan wilayah ini sebagai kawasan sentra batik jumput yang dikenal oleh wisatawan lokal maupun luar.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s